Isnin, 18 September 2017

Interbiu | CUKONG PRESS : 17.09.2017


Ilmu Adalah Senjata. Itulah pendirian dan perjuangan CUKONG PRESS, sebuah rumah penerbitan berhaluan kiri yang dilihat begitu aktif dan produktif dalam menulis serta mengeluarkan bahan-bahan bacaan radikal, anarki dan segalanya yang berpaksikan perlawanan. Usaha kolektif ini seakan tidak mengenal penat dalam menyalurkan ilmu dan pendidikan, meskipun dalam keadaan mereka sendiri tenat. Semua ini bukan juga atas dasar minat semata-mata, tetapi lebih menjurus kepada kesungguhan dan kebertanggungjawaban terhadap matlamat mereka. Cukong tidak terhenti sekadar penerbitan buku dan zine malah terus berkembang dengan pelbagai produksi dan aktiviti-aktiviti lain. Diskusi ini bersama Ocha Vozvyshennyy. Beliau bukan sahaja salah seorang penulis utama, tetapi individu penting di belakang keujudan dan pergerakan Cukong Press. Untuk makluman, Cukong Press hari ini diterajui sepenuhnya oleh Butan, Din Tonggak, Redo Gemok, Kolo (Aisy) dan Ocha. – Temubual oleh Pyan Nathias

(1) Cerita sikit latarbelakang Cukong Press ni. Apa yang mendorong dan mencetuskan idea kepada wujudnya publisher ni? Apa dasar dan sasarannya?

Ni kan bang, soalan yang jawapan dia ramai belum tau, sebab jarang orang interview Cukong Press ni. Kalau ada orang interview pun budak universiti / kolej yang buat dorang punya kerja, aku yakin lecturer dorang reject interview tu, muahahahaha..

Ok, kita mula, Cukong Press secara rasmi wujud pada Januari 2015, secara seriusnya nama Cukong Press digunakan, aku malas nak cerita pasal nama lama (Bayangan Biasan), sebab kau interview pasal nama Cukong Press. Asalnya Cukong ditubuhkan secara bersama, aku (Ocha), Nami dan Aepool, kami bertiga yang asaskan kolektif ni. Cukong Press berdiri pun atas sebab aku dan Aepool bangunkan space art Rumah Bayang, lepas tu Nami masuk tumpang dan akhirnya jadi sebahagian dari kolektif Rumah Bayang / Cukong Press. Oleh sebab minat kami yang sama dalam bidang buku, kami bersetuju melahirkan sebuah rumah penerbitan yang serius dalam mempunyai fokus menerbitkan bahan bacaan radikal berunsur ilmiah dan ideologi, juga politikal.

Pada awalnya, kami menerbitkan bahan bacaan yang kami gelar pop-radikal, bahan seperti novel, cerpen, puisi yang berasaskan radikalisme dan politikal kiri. Kami betul-betul fokus dalam hal isi yang diterbitkan, kerana kami sendiri adalah para pengamal ideologi anarcho-kolektivisme, terutama aku dan Aepool yang mana kami telah berkawan cukup lama dari waktu bermain tear gas, sampai kami mula meninggalkan tear gas dan dekat dengan masyarakat.

Dasar kami cukup mudah, Lawan penindasan! apa segala bentuk penindasan, berterus terang, berani untuk ilmu, anarkisme adalah darah kami, siapa pun berani menuduh kami anarkis sesat, kami tetap menjawab, kami adalah ANARKIS! Pelanggan tidak selalu betul! kami lawan siapa pun yang berlagak dengan duit mereka, sebab kami terlalu ramai manusia baik berbanding mereka yang berlagak suci, jadi kami tidak akan tunduk pada sesiapa pun.

Sasaran kami juga cukup mudah. Mampos la penindas-penindas di masa akan datang setelah kami berjaya menyebar subur ilmu yang kami tanam pada anak muda hari ini, biar kami mampos di tali gantung, supaya anak cucu kami menyanjungi ilmu yang kami curahkan, dan mereka mempunyai semangat untuk mencurahkan minyak petrol ke atas kepala-kepala bapak korupsi dan membakar mereka.

(2) Semenjak ianya bermula hinggalah ke hari ni adakah kau gembira dan berpuashati dengan tujuan-tujuan dan pencapaian Cukong Press?

Sejujurnya aku selalu puas hati, dari segi kolektif hingga masyarakat. Kita mula dengan kolektif, kalau kau nak tau, Aepool dan Nami bukan lagi sebahagian kolektif Cukong Press, kolektif silih berganti, tapi apedehal, yang penting bukan menjaga kepuasan individu, tetapi kepentingan kolektif yang lebih diutamakan, sedar atau tak, hari ini Cukong Press ada 5 ahli kolektif yang betul-betul rakus dan mempunyai semangat yang tinggi dalam hal-hal penulisan, sehingga kami berjaya melebarkan sayap Cukong Press dengan tertubuhnya Pickpocket Press dan Monkey Zine, ya, semuanya berjalan dengan lebih baik hari ni.

Sejak tertubuhnya Cukong aku beberapa kali pernah cuba menghentikan semua ni, kau tau la, hidup dalam kolektif bukan benda mudah, kita bukan kolektif “part time” yang ahli dia pergi kerja, hujung minggu baru lepak space, tak!.. kami kolektif makan, tidur, sakit semua sama-sama, kami buat kerja ni full time, orang minta kurang kami bagi, orang minta itu ini gift kami hulur, last-last kami sendiri susah, tapi apedehal, kami yakin dengan apa yang kami buat, walaupun beberapa kali dihalau tuan rumah sebab tangguh sewa.

Hal pembaca pulak, aku rasa setakat ni semua ok, cuma ada beberapa ketika, waktu kami mula-mula bergerak, orang komplen pasal kualiti buku (kami buat buku handmade), sejak tu aku berusaha untuk lahirkan buku handmade terbaik dan ajar kawan-kawan lain supaya kualiti terjamin, sekarang ok dah kot... kahkahkah!

(3) Beberapa keluaran Cukong adalah bahan terjemahan / alih bahasa contohnya macam “Sindikalis Dalam Revolusi Rusia” atau “Anarki: Sebuah Panduan Grafik”. Apa antara kriteria utama pemilihan sumber-sumber asal yang hendak diterjemahkan tu?

Oh, buku terjemahan semua aku yang terjemah, kriteria dia adalah aku suka buku tu dan aku terjemah lah! muahahaha... tak la, ada buku yang aku rasa masyarakat dapat terima cara penceritaan dia, so aku terjemah lah, tambahan pulak, buku tu senang nak terjemah, kalau kau suruh aku terjemah Das Kapital, aku tutup terus Cukong ni.. kahkahkah... sebenarnya tak ada la kriteria mana pun, cuma pastikan dia tak fasis, rasis, pro monarki, pro nasionalis, dan sekutu dengannya la, kami anarkis paham? anarkis! kakakakaka... buku-buku yang berunsurkan agama pun tengok gak la, kalau ada yang lepas, aku lepaskan jugak, tak la diskriminasi pun, cuma kebanyakkan penulisan yang masukkan unsur agama ni aku elakkan sebab biasanya dia fasis.

(4) Bagaimana pula dengan buku / zine yang dihasilkan penulis-penulis di bawah Cukong Press sendiri, apa skop kandungan dan pengisiannya?

Cukong ni bosan, sebab pengisian dia sama, anarkisme, komunisme, anarkisme, komunisme, anarkisme, komunisme, ha tu jela... jadi, terjemah ke, penulis ke, rupa dia tu je, nak buat macam mana, dah kami anarko, jangan kau minta buku Mein Kampf pulak, mintak penerbit lain la, kami ada prinsip, jangan kau templak kami tak menganjurkan kepelbagaian ilmu plak? kami bukan rumah penerbitan yang lempar apa saja, kami ada prinsip tau? kakakaka... dah banyak buku yang berunsurkan politik kepartian, ultra agama, dan nasionalisme aku reject tanpa belas kasihan, geram jugak aku, dia tak kenal ke Cukong Press sebelum dia hantar manuskrip tu? penat tau aku nak review, alih-alih isi tahi (bagi aku la).

(5) Senaraikan 10 buku / zine terbitan Cukong Press paling laris?

Paling laris sejak 2015, satu-satunya buku yang menggegarkan kerusi pemimpin korup adalah KL – Lagenda Urban Yang Digelapkan. Buku ni ditulis oleh semua ahli Cukong terdahulu dengan daya kami sendiri, inilah buku terbaik pernah kami hasilkan sepanjang riwayat Cukong setakat ini.

Antara buku lain adalah:

2. Anarki: Sebuah Panduan Grafik
3. Pudu
4. Deklarasi Perang
5. Selimut Fasis
6. Perang Tani di Jerman
7. Bonnot Gang
8. Penghambaan Politik
9. Manusia Melangkah
10. Carlo Cafiero

(6) Sebutkan judul 1 atau 2 atau mungkin 3 buku / zine yang paling Cukong Press sarankan untuk dibaca dan terangkan sedikit kenapa perlu dibaca?

1. Biasanya bagi orang yang tak biasa dengan bacaan kami “spark plug” dia adalah KL – Lagenda Urban Yang Digelapkan. Aku yakin lepas tu kau kene mandrem dengan Cukong Press dan ketagih macam kau “rindu” ganja, kakakakaa... sebab buku KL ni artikel dan kisah dia menarik, ramai orang tak tahu semua kisah yang kami jumpa ni. Tak kire kau minat genre apa sekalipun, bila kau baca buku KL, kau akan tersangkut, aku jamin 400%!

2. Biar aku selfish sikit la eh? bagi can la? aku sarankan buku aku sendiri, hahahaha... Deklarasi Perang. Deklarasi Perang ni adalah buku essei di mana aku huraikan puisi terbaik bagi aku dengan tajuk yang sama.

3. Oleh sebab kau bagi sampai 3 choice, aku guna semanfaat mungkin, wuhuuuu... aku nak orang baca Anarki: Sebuah Panduan Grafik, fuhh... buku ni sedap weh kalau kau nak kenal anarkisme, anarkisme bukan geng baju hitam pecahkan mcD paham? anarkisme dibina oleh ni orang-orang bijak! kahkahkah!

(7) Cerita sikit pasal division Cukong yang lain macam Cukong Media, Cukong Merch, CP Sindiket dan lain-lain lagi kalau ada yang mungkin aku tak tau.

Banyak weh, hahahaha... aku gila merchandise, aku kalau boleh handphone pun nak buat sendiri, tapi apakan daya, nak beli beras tadi pun nak kene singgah kedai mesin try luck, hahahaha... Cukong Merch dengan Cukong Media adalah cabang yang terawal kami buat, tapi tula, kolektif dulu jenis ahli kuat tido dan layan diri sendiri lebih utama, maka terbengkalai, aku pun semak, aku buat bodoh, aku fokus pada buku.

Sampai bila kami semakin wise dalam hal-hal penerbitan, aku tubuhkan CP Sindiket (Pickpocket Press, nama baru) yang memberi fokus bahan bacaan fiksyen radikal (pop-radikal seperti Cukong awalnya), kerana Cukong telah mengambil peranan menerbitkan bacaan yang non-fiksyen dan lebih keras, Pickpocket Press aku bagi kepercayaan pada Redo Gemok untuk uruskan, dan satu lagi cabang adalah Monkey Zine, yang diuruskan oleh Kolo (15 tahun, berhenti sekolah, fuck sekolah katanya), Monkey zine kerja dia ciplak zine, jaga-jaga la zine korang, kahkahkah... takde lah... kami tau batas menjaga hubungan kawan-kawan dan persekitaran.

Cukong Merch, buat merchandise la, cuma kami slow sikit, sebab, dalam Kolektif Rumah Bayang ni ada Organisasi Terlarang, kami banyak bagi laluan pada mereka untuk keluarkan merchandise, jadi Cukong Merch fokus pada merchandise Cukong Press jela, supaya orang tak keliru posting merchandise dari pihak mana nanti, kang semua nama Cukong je tapau, baik tutup je semua page lain.. kahkahkah... sebenarnya kami sama je, bawah Rumah Bayang, cuma pengurusan diagihkan supaya semua ada peranan tanpa ketua.

(8) MONKey Zine tu apekebenda pulak?

Aduh, dah cakap dah tadi, nampak sangat tak fokus, kesian aku, penat nak jawab berulang, kakakakaka... Monkey Zine asalnya nak dijadikan distro untuk semua kawan-kawan buat zine kumpulkan, last-last si Kolo ni punya malas nak berurusan dengan orang, dia plagiat je semua zine, aku lantak kan aje, esok lusa apa nak jadi, jadi lah, sebab bagi aku, dia perlu lalui proses pembelajaran dalam menerima tohmahan dan pujian, aku biarkan je dia uruskan semua hal ikut kehendak dia, boleh jadi dia ada alasan dia sendiri yang aku sendiri kene belajar pada dia satu hari nanti, tak ada batasan umur pada ilmu beb!

(9) Rumah Bayang tu apa sebenarnya dan apa yang ada di situ?

Rumah Bayang tu rumah hantu... kahkahkah kahkahkah... aduh, aku dah ketawa sorang-sorang ni... naya la...

(10) Kau rasa orang kita ni malas membaca atau memang tak suka ilmu? 

Susah nak cakap bang, aku tak berani kata orang malas membaca, sebab dorang bukak fb setiap hari, dulu tak ada fb orang bukak surat khabar setiap hari, jadi di mana malasnya?

ok, aku paham sebenarnya maksud soalan kau, bagi aku ini semua adalah kerana kerja jahat autoriti yang suka menakut-nakutkan masyarakat sebab diorang melorong masyarakat ke arah satu ilmu semata-mata, autoriti menyusup sorok ilmu-ilmu yang boleh menggugat kedudukan mereka dari diberi kepada rakyat, kerana itulah, rakyat tidak biasa dengan sesetengah ilmu yang bagi mereka bukan kebiasaan. Oleh kerana ketakutan itu juga mereka tidak membaca dan membeli bahan bacaan selain dari bahan bacaan kebiasaan yang beredar di kedai buku.

Dan antara yang bangangnya adalah mat-mat konon otai yang cakap “la... ada lagi ke orang tulis zine ni? aku ingat zine ni zaman aku sekolah dulu je”, depa tak terdedah dengan kepelbagaian jenis bahan bacaan, ada ke patut orang fikir zine ni untuk budak sekolah?? dia ingat kita tulis “knowledge” maksud Adidas dengan Levi’s ke dalam novel tu? barua punya “otai”.

(11) Ok bro, last... kau cakap / tulis aje la apa yang kau nak bagitahu kat penutup interview ni biar orang tahu & faham apa adanya dengan Cukong Press.

Aku ni orangnya suka cakap direct bro, sebab tu jugak aku rasa ramai yang tak senang dengan aku, dan aku suka pergi mampos kan orang! kakakaka... macam ni, biar faham, Cukong Press mengamalkan konsep dan sistem anarkisme dalam kolektif, kami berbahagi samarata, kami publisher kecik, jualan paling laris kau ingat sampai 1000 copy ke? burit la nak sampai 500 pun tak, dan keuntungan setiap jualan kami tanggung rumah dan makan kami, itu pun nak makan sedap kene tunggu kawan datang ziarah dan belanja, hahahaha... kami buat buku DIY, DIY ni kau buat utk pakai sendiri murah la bro, tapi kalau kau nak jual balik, kos dia tinggi lagi, sebab tu karpet handmade dengan karpet mesin, lagi mahal karpet handmade, so kau orang tak patut persoal ke aku kenapa buku Cukong mahal, nak baca beli, takde duit curi, menyampah maki, apa kami peduli???

Isu royalti, bukan tak nak bagi, tapi tak mampu, kang kami janji, tak tepati, lagi kami mati! kakakakaka.. Jadi seeloknya, kami akan buat persetujuan awal dengan penulis, kami paham kau minta royalti, tapi kau hantar la ke publisher lain, bukan kami, sebab kami kaki maki! yeah!

Apa pun terus la support kami supaya kami menjadi penerbit paling banyak menyumbang semula kepada masyarakat, mana yang follow kami lama tu tau la apa kami dah buat selama ni, duit hasil pembelian korang kami tak bazir sikit pun untuk kepentingan kami, semuanya demi yang satu. Masyarakat!

Terima kasih abang Pyan sebab sudi interview Cukong Press, perkataan “aku” tu anggap jela mewakili “kami”, aku malas nak tukar. Terima kasih, terima kasih, terima kasih.



Nota: Interbiu ini dibuat untuk disumbangkan kepada Manusiasi Zine #5, suntingan Khasreena Afiqa @ Kesi. Kenali Manusiasi Zine di:

Sabtu, 16 September 2017

BANGKIT! FANZINE – Isu #5


Setelah menempuhi beberapa fasa kesulitan, pembikinan BANGKIT! FANZINE #5 akhirnya dapat diselesaikan dan terbit secara rasmi pada 15 September 2017. Isu kali ini menampilkan temubual bersama BAD IDEA sebagai coverstory / highlight. Juga disediakan interbiu-interbiu bersama DERITAxTERUS, EMERGED, BROKENTAPES INCIDENT, HEGEMONI, PELIGROSOS, TOTAL SICK, STORY ENDS, DELUSI dan EXPURGATED. Dalam isu kelima ini juga ada artikel (di bawah kolum Hardcore Punk, Solidariti dan Kebebasan) ditulis oleh Farisi Che (vokalis band Hegemoni) serta ulasan showcase Showdown In Borneoland oleh Adi Herman. Seperti biasa turut dipaparkan ruangan informasi / buletin scene hardcore punk tempatan, rebiu-rebiu CD, Tape dan Zine serta satu komik sumbangan Roots Radicals. Semua ini ditulis dalam Bahasa Melayu, 52 mukasurat bersaiz A5.

Harga: RM8 senaskah (tidak termasuk kos pengeposan)
+ RM1 pos biasa
+ RM4 pos daftar
+ RM7 poslaju Semenanjung / RM11 poslaju Borneo

Pembayaran:
MAYBANK – 153010198114
SUFIAN MOHAMED SALLEH

hubungi:
facebook.com/piankvlt – Pyan Nathias (editor)
facebook.com/bangkitzine – Bangkit! Facebook
whatsapp 019-2597570







Nota: HARGA PUKAL ISTIMEWA untuk yang minat membantu pengedaran Bangkit! #5 – sila berhubung!

Rebiu | MOSH – Isu #18


MOSH – Isu #18
104ms / A5 / Bahasa Melayu
Mosh Zine – satu nama yang sudah begitu kukuh dalam scene penulisan dan penerbitan DIY tempatan. Ini zine yang tidak boleh tidak, wajib berada di tangan dan dibaca oleh setiap penyokong muzik punk/hardcore malah pengumpul koleksi zine/fanzine di negara ini. Mosh tidak perlu kepada pengenalan lanjut mengenai keberadaannya dalam scene. Ianya telah bertahan begitu lama, dihasilkan demi keperluan dan kepuasan kalian semua tanpa mengenal erti penat. Bagi yang pernah memiliki edisi dok dang dang Mosh #17.5 (diterbitkan sempena KL Zine Fest pada 8 Oktober 2016 lalu), anda mungkin telahpun mendapat serba sedikit gambaran awal kandungan dan pengisian Mosh #18. Rilis secara rasmi pada 24 Februari 2017, Mosh #18 adalah edisi yang lengkap. Ya, serba lengkap dan sempurna! Isu ini mengetengahkan temubual bersama Johny Comes Lately, Cinta Si Penggali Kubur, Kah Kah Celaka, Rejected Kids, The Pilgrims, The Needles dan juga OOMK zine (satu-satunya bahan bertulis dalam Bahasa Inggeris). Bangga saya kali ini ini kerana turut menyumbangkan 3 buah soalan dalam interbiu bersama Johny Comes Lately. Banyak juga artikel-artikel menarik yang dimuatkan antaranya Lumpuh Di Temerloh (oleh Riduan Mohamad), DDT di Sabah, Bah! (travelog mini tour Dum Dum Tak tulisan editor zine ini, Nizang), Rumah Api Takkan Mati (oleh Adi Salvatrucha), Meat is Murder (cerpen ditulis dalam Bahasa Melayu oleh Matyie Abahaydar, penulis novel Paramalang), Hingga Hujung Hayat (catatan-catatan transplant – oleh Nizang yang melalui sendiri proses transplant tersebut), Madu & Racun (himpunan nota-nota pendek), Aku, Pen Marker dan The Dillinger Escape Plan (personal writing oleh Amirull Jaafar) dan ulasan eksklusif buku Aku Anak Punk. Tidak ketinggalan Mosh #18 turut menyelitkan beberapa karya senilukis dalam bentuk komik dan illustrasi, antaranya sumbangan Farriese (komik 2-mukasurat berjudul Persepsi), artwork-artwork oleh Raimi Barbarossa, Aku Napie, Irwan JCL dan Adi Shutterscream. Ruangan “butthurt” pula melibatkan sejumlah 5 mukasurat ulasan-ulasan editor ke atas beberapa produk zine dan muzik. Semua ini; merangkumi keseluruhan texts, arts & rock n roll sepertimana slogan junjungan Mosh Zine adalah satu himpunan bahan-bahan yang penuh pengertian, begitu banyak menyalurkan inspirasi dan perkongsian berguna kepada para pembacanya. Inilah kelebihan dan kekuatan Mosh, bukan sekadar bacaan kosong tanpa manfaat. Cepat dapatkan Mosh #18, ianya berbaloi dengan nilai RM yang kalian bayar untuk senaskah zine berkualiti seperti ini. Diterbitkan oleh Karya Raya Resources dan edaran menerusi Kidal. Hubungi nizangmosh@gmail.com. RM15 tak termasuk pos.

Rebiu | TRYPOPHOBIA – Isu #1


TRYPOPHOBIA – Isu #1
44ms / A6 / Bahasa Inggeris
Tempohari saya mengulas Trypophobia #2 di mana saya terpegun dengan pengisiannya. Ia mendorong saya untuk cuba mendapatkan isu pertama zine ini dan syukur sya masih berpeluang memperolehinya. Saiznya “comel” – A6, separuh A5. Nampak kecil namun pengisianya amat-amat padat, ketat dan sarat dengan manfaat. Trypophobia #1 yang dirilis pada Disember 2015 membawakan artikel-artikel mustahak seperti What is Punk, Judy Is A Fuck, Anarchism in Punk, GG Allin: The Man who Brings Danger to Rocks, Smoking Benefits, Banned in KL: I Don’t Care If You Burn My Boyfriend Pictures Mom, I’ll Still Love Him dan I Against I (Between Faith of Atheism and Religion). Turut dimuatkan interbiu panjang dan mendalam bersama Ben’s Bitches dan Benzoate serta prebiu informatif melibatkan band Pig-Krüst, Iqbal M dan Radiowave. Disertai juga satu ruangan rebiu muzik mengandungi ulasan-ulasan cd & tape yang ditulis dengan begitu baik sekali. Saya secara peribadi kagum dengan integriti dan kebolehan editor-editor Trypophobia ini. Mereka meletakkan ilmu yang subur dan segar di setiap helaian cetakannya. Penuh dengan pendedahan dan bahan-bahan “cuci otak”. Ini zine yang berada teguh pada pendiriannya – Do Not Fear The Irregularities (Jangan Kau Takut Dengan Kejanggalan). Ini adalah dari punk untuk punk! Hubungi mr.fadhlan@gmail.com (Muhd Fadhlan) ataupun oliverdabit666@gmail.com (Ribut Cicak) sebagaimana tercatat pada mukasurat terakhir, manalah tahu anda masih ada nasib untuk dapatkan senaskah Trypophobia #1.

Rebiu | SPEEDWITCHES – Demo 2015


SPEEDWITCHES – Demo 2015
Tandang Records
Tabik hormat buat Tandang Records yang sering mengeluarkan produk-produk band tempatan dari kalangan yang mahu lari dari muzik kebiasaan. Speedwitches adalah salah satu contoh band yang wujud bukan untuk memenuhi pemintaan muzik kesukaan ramai. Saya sendiri perlu jujur memberitahu bahawa saya mengambil masa yang begitu lama untuk mengulas Demo 2015 ini kerana kurang arif dengan muzik bawaan Speedwitches, malah gagal mengenalpasti pengaruh-pengaruh yang ada di dalamnya. Demo ini membekalkan 2 buah lagu yang begitu panjang durasinya, yang pertama Intro/Void dan keduanya Red Eyes/Outro. Keseluruhannya sekitar 25 hingga 30 minit jika tidak silap perkiraan saya. Muzik Speedwitches dalam Demo 2015 ini menjurus kepada bunyian Psychedelic Rock, Stoner Rock malah juga prototaip muzik Metal di peringkat awal revolusi pembentukannya. Diselimuti sound 70an yang begitu pekat dan tebal serta jalur vokal yang penuh jiwa. Irama-irama mainan Speedwitches kedengaran melayang-layang, dan saya sebagai pendengar merasa bagaikan terbang di awangan. Sangat bebas. Untuk makluman, Speedwitches ditunjangi oleh TJ (dram), Wary (vokal/gitar) dan Emi (bass). Rakaman berlangsung di Laguna Studio dan mendapat sentuhan Tom Bollocks. Ok, kalau anda minat Black Sabbath, saya rasa anda boleh sukakan band ini. Kesimpulan saya: Speedwitches – impresif.