Selasa, 14 November 2017

BANGKIT! #6 dalam pembikinan!!


BANGKIT! #6 ini menampilkan band Punk Rock & Roll bergelar IN A SENSE sebagai highlight. Kira macam “cover story” lah. Dorang ni dah dua puluh tahun memperjuangkan senimuzik mereka serta suara mereka, menerusi liriki-lirik yang dorang tulis. Lama tu kan dorang bertahan. Demo 2017 dorang pun baik. Sebab tu aku pilih dorang untuk interbiu eksklusif dalam isu ini.

Selainnya untuk slot interbiu aku juga adakan temubual bersama BRAWK, band yang ditubuhkan oleh Asy The Splatters bersama beberapa rakan berpengalaman dalam scene muzik u/g tempatan. Interbiu ni aku ada siarkan dalam edisi Dua Tahun Up The Punx tapi kali ini dengan foto-foto yang berbeza. Begitu juga dengan interbiu bersama band emoviolence PIRI REIS yang turut ada dalam edisi Dua Tahun Up The Punx tapi yang dalam Bangkit! #6 ni versi sebenar, full layout & more killer pics, hehe!  

Baca juga nanti temubual-temubual bersama 13 [band Grindcore dari Sarawak ni, jangan keliru pulak dengan 13DAS. Band 13DAS nanti dalam isu #7, dorang dah reply interbiu cuma tak cukup ruang untuk selit dalam isu ni], REPUBLIK ANAK TIMUR, unit harshnoise ANAK BUKIT, band unik SOFT dan band punkish-grunge SEPU10H. Ada satu lagi interview menarik, bersama indie rockers SHIZUKA BEN AMAN yang dikendalikan dan disumbangkan oleh rakan penulis Bangkit!, saudari XjujuX.

Well, setakat ni dulu aku boleh cerita. Ada banyak lagi paparan dalam Bangkit! #6 termasuk artikel, liputan gig, ulasan cd / kaset / zine, buletin (informasi terkini scene hardcore punk tempatan) dan sebagainya. Tunggu! Bakal rilis pada Disember nanti ketika berlangsungnya Kuala Lumpur Zine Festival 2017.

Ahad, 12 November 2017

Rebiu | IN A SENSE – Demo 2017


IN A SENSE – Demo 2017
Independen
Kombinasi Punk Rock dan Rock & Roll telah menjadi pertaruhan In A Sense semenjak 20 tahun yang lalu. Demo 2017 ini merupakan rilisan kelima dari mereka, atau tepatnya ketiga di bawah nama In A Sense. Untuk makluman, sebelum mengubah nama kepada In A Sense, band ini pernah dikenali dengan dua nama lain; Paradocks dan Innocent Criminal akan tetapi halatuju dan semangat muzik mereka tidak pernah beralih arah. Demo 2017 adalah bukti ampuh perjuangan dua dekad Punk Rock & Roll galasan In A Sense. Saya menikmati keseluruhan 8 buah lagu yang dipersembahkan. Side A bermula dengan intro berjudul Noises, sebuah instrumental pendek yang kencang. Kemudiannya Generosity yang juga sebuah track singkat. Lagu susulan It’s Not Me dan Past,Present,Future,Hope kedengaran begitu santai di telinga saya. Beralih kepada Side B, lagu pertama pada keratan ini iaitu Red Tie adalah lagu yang paling saya gemari. Saya sukakan flow-nya, vibe dan hook yang ada di dalam lagu ini. Moonlight memiliki lebih citarasa punk rock manakala Fooling Yourself agak sempoi namun tetap menarik. Track penutup, Mind Of The Mindless merupakan sebuah lagi lagu kegemaran saya dalam demo ini. Ianya lebih berat dan padat dalam aspek sound menurut pendapat saya. Tidak dapat dinafikan, kematangan In A Sense terserlah menerusi kebijaksanaan mereka menulis dan menyusun keseimbangan Punk Rock dan Rock & Roll dalam komposisi lagu-lagu mereka. Band yang dianggotai Kerol (bass), Bard (gitar), Spex (gitar/vokal) dan Anchoi (dram) dalam rakaman ini juga berkemampuan menyetarakan nuansa ringan dan berat dalam lagu-lagu mereka tanpa mengetepikan kepentingan tarikan melodi. In A Sense meletakkan melodi-melodi yang tepat dan melekat pada tempat-tempatnya dan kesemua 8 buah lagu dalam demo ini mengandungi karisma-karismanya yang tersendiri, rancak dan menghiburkan. Produksi bunyi juga begitu baik meskipun status rilisan ini hanyalah sebuah demo, dirakam di Green House Studio di bawah kendalian Tom Bollocks yang turut bertanggungjawab dalam proses mixing dan mastering. Saya kira In A Sense menerusi Demo 2017 ini telah menyediakan satu bekalan terbaik buat diri mereka sendiri setelah hiatus beberapa tahun selepas EP 2011. Dan harapnya bekalan ini menjadikan mereka lebih bersedia untuk merealisasikan sebuah full-length (album penuh) sebagai susulan dan hadiah paling bermakna buat pendengar-pendengar muzik mereka.

Rebiu | KLABU ASAP – self-titled (EP 2017)


KLABU ASAP – self-titled (EP 2017)
Independen
Lazat! Sangat-sangat lazat sehingga mahu dijilat-jilat, sampai habis licin, haha! Ok, saya tidak bergurau ya, saya mahu memberi gambaran bahawa sesungguhnya serius, ini rilisan yang benar-benar memberi nikmat. Setelah dua tahun berlalunya EP pertama di tahun 2015, punkrockers dari Johor Bahru, Klabu Asap kembali berkarya lagi dan menghasilkan EP kedua mereka yang masih juga tanpa judul, mungkin boleh digelar EP 2017 sahaja. EP ini memuatkan lima buah lagu, berdurasi keseluruhan 16:50 minit. Sepertimana EP terdahulu, kali ini juga dirilis sekaligus dalam 2 format; CD dan kaset secara mandiri oleh Klabu Asap. Tabik hormat buat mereka ini yang punya semangat DIY yang cukup tinggi. Klabu Asap sememangnya telah dikenali dengan gaya muzik Punk Rock mereka yang bertenaga, rancak dan bermelodi sedap. 5 lagu dalam EP kali ini kesemuanya sedap-sedap belaka; garing, rangup dan mampu menarik pendengar untuk turut menyanyi bersama dari awal hingga ke akhir. Riff-riff yang kencang, menghiburkan, vibe yang menawan, struktur melodik yang melekat terus menjadi taruhan, kekuatan dan kelebihan Klabu Asap. Musicianship Klabu Asap tidak dapat dipertikaikan lagi. Pengendalian instrumen mereka kemas. Vokal juga “masuk air”, kena dengan irama dan lagu-lagunya. Rakaman di Studio 46 di bawah kendalian jurutera bunyi Ajen turut menghasilkan kualiti bunyi lebih mantap untuk EP kedua ini. Ini band yang tulis lagu untuk buat pendengar mereka rasa bahagia. Antem punk rock yang penuh dengan kasih sayang. Ya, Punk adalah Kasih Sayang!

Rebiu | REPUBLIK ANAK TIMUR – Jamming Pah Ceroh


REPUBLIK ANAK TIMUR – Jamming Pah Ceroh
Independen
Pertama kali saya menerima dan mendengar demo “Jamming Pah Ceroh” dari Republik Anak Timur atau ringkasnya R.A.T, saya melihat bakat dan potensi besar di dalam band 3-piece ini, di mana ahlinya terdiri daripada Jack (gitar/vokal), Imey (bass/vokal) dan Ajis (dram). Ini merupakan demo cd-r pertama mereka, diriliskan penghujung Mei 2017 lalu dan ianya mengandungi 5 buah lagu berdurasi keseluruhan 18:41 minit. Senarai lagu: 1. Cerita Kita, 2. Hipokritis Bangsat, 3. Kau Pemusnah, 4. Polititas Babi, dan 5. Tinggal Mati. Secara muzikal, R.A.T pada dasarnya berpaksikan Street Punk Oi! di mana asas muzik mereka banyak mengingatkan saya kepada band dari Sabah, Con-damn The Corruptor dan sudah tentu pengaruh kuatnya datang daripada band-band Indonesia seperti Marjinal dan Desa Lukanegara. Demo ini tidak bosan untuk dilayani berulang-kali. Saya terhibur dengan lagu-lagu ciptaan R.A.T yang tidaklah terlalu keras, sedap didengar serta mudah dihadam. Mereka bijak mengolah. menyusun dan mengujudkan keseimbangan antara melodi yang catchy dan riff-riff agresif. Semuanya kedengaran enak dan rangup. Kualiti bunyinya juga begitu baik dan jelas biarpun difahamkan dirakam secara langsung (live). Meskipun tiada lirik dibekalkan pada sampul demo, nyanyiannya cukup jelas dan senang difahami, dan R.A.T menerapkan mesej-mesej yang positif di dalam lirik-lirik lagu tulisan mereka. Akhir kata, Saya berharap akan ada label-label tempatan yang boleh mengeluarkan semula demo cd-r ini dalam format kaset, kerana saya fikir ianya layak dan menarik.

Rebiu | SEPU10H – Demo


SEPU10H – Demo
Independen
Tidak banyak informasi mengenai band ini ketika kali pertama saya menerima CD demo ini. Sampulnya terlalu ringkas, selain hiasan yang seakan “Bleach” Nirvana, hanya tercatat senarai judul lagu di belakang. Apapun, ia bukan perkara besar yang boleh menghalang saya untuk menikmati rakaman ini dan seterusnya menyelongkar lebih jauh untuk mengenali apa adanya dengan Sepu10h. Demo ini mempertaruhkan 3 buah lagu berdurasi keseluruhan hampir 9 minit; Caring Pharmacy, P.M.O dan The Lions. Di peringkat awal pendengaran, saya seperti merasakan Sepu10h ingin memainkan muzik Grunge yang mahu kembali kepada asasnya (back to the basic). Saya terbayangkan band-band Grunge yang punya nama besar seperti sudah tentunya Nirvana, Pearl Jam, Soundgarden, Stone Temple Pilots, The Melvins dan beberapa lagi. Grunge mungkin boleh dikatakan akar yang ada pada muzik bawaan Sepu10h namun setelah diamati dengan teliti, didengari berulang-kali, band yang dianggotai oleh Bal (vokal), Bo (gitar utama), Mask (gitar kedua), Poped (bass) dan Pian (dram) ini tidaklah terlalu bergantung kepada inspirasi dan nuansa Grunge di zaman kegemilangan Settle. Sepu10h mengambil langkah proaktif dengan menyuntik beberapa pembaharuan agar muzik mereka kedengaran lebih segar dan sejajar dengan edaran zaman. Saya dapati banyak juga unsur-unsur protopunk / garage rock 70an dalam komposisi lagu-lagu band ini selain dari sedikit elemen alternative/indie rock 90an. Komposisi lagu-lagu Sepu10h sememangnya mantap, baik dari segi struktur riff mahupun susunan muzik. Terus-terang saya sukakan kesemuanya, sedap di telinga, enak di jiwa. Hinggakan saya merasakan tidak puas sekadar hanya 3 lagu yang dihidangkan. Bentuk vokalnya juga kedengaran begitu bagus. Dan saya juga perlu beritahu, demo ini memiliki kualiti bunyi yang sangat baik. Saya terkejut dan memperakui, tidak hairanlah mengapa produksi bunyi dalam demo ini pada tahap yang tinggi setelah difahamkan ianya dirakam di Bakri Music Workshop Studio. Saya harap Sepu10h menambah inisiatif menulis dan merakam lebih banyak lagi lagu-lagu bermutu dan melekat seperti yang disediakan dalam demo ini pada masa-masa akan datang. Sepu10h ini sebuah band yang menarik untuk diikuti perkembangannya.